Tuesday, July 24, 2012

i love weddings

Jadi ceritanya saya mau rutin nulis lagi nih di blog, biar lebih produktif gitu.

Ehem.

Memasuki pertengahan tahun naga air ini, banyak banget temen-temen saya yang melepas masa lajangnya. Singkat kata, bulan-bulan ini tuh musim kawin. Buat sebagian orang, pertengahan tahun selalu jadi waktu yang tepat untuk melangsungkan pernikahan. Banyak juga karena alasan kejar waktu sebelum bulan puasa. Intinya, seumuran saya sekarang ini emang lagi banyak-banyaknya yang... nikah. Bahkan setiap saya buka account facebook, hampir selalu ada salah satu dari sekian banyaknya teman saya yang meng-upload foto-foto engagement, pre-wedding, sampai ke wedding day-nya. #ppfffttt

Anyway, undangan pernikahan pertama di pertengahan tahun ini dibuka oleh salah seorang teman baik saya, teman main saya sewaktu kuliah, teman waktu masih jaman-jamannya saya ngeband, Kiki. FYI, yang namanya Kiki ini orangnya sangat-sangat slenge'an (gak ngerti deh bahasa Indonesia yang baik dan benarnya apa). Biarpun kelakuannya begitu, Kiki ini jago banget main drum, lulusan STAN dan begitu lulus dia langsung kerja di AXA Mandiri. Bisa dibilang mulus lah karirnya. Singkat cerita akhirnya si Kiki ini mau nikah sama yang namanya Dinda. Agak lucu nih, jadi ceritanya saya bersama dua orang teman saya, Grimas dan Eja, berencana dateng bareng ke resepsinya di daerah Senayan, hari Sabtu 5 Mei yang lalu. Berangkat dari rumah jam 7 kurang dikit, padahal rumah kami tuh di daerah Pamulang, nyari mati banget nggak sih, kaya jarak Pamulang-Senayan deket aja. Akhirnya saya sampai disana jam 9 lewat, dan ya udah dibongkar-bongkar lah itu pelaminan, hahaha! Gerobak-gerobak makanan juga udah pada dibongkar, pengantinnya nggak tau kemana. Saya bertiga yang tadinya udah dandan setelan kawinan banget, udah cuek aja lepas sepatu, pake sendal, terus masuk ke dalem aulanya, nyari-nyari Kiki, dan akhirnya dia nongol dari ujung masih dengan make-up tebelnya. Hahahaaaa...

gak sempet foto di pelaminan, akhirnya foto di depan karangan bunga

Next wedding, dua orang temen baik saya sewaktu SMA, Meditto dan Iyun. Sempet kaget juga sih waktu tau mereka mau nikah, secara mereka itu dulunya satu lingkungan. Meditto yang terkenal dengan pesona gantengnya, dan Iyun si anak lugu yang berubah jadi anak metropolitan banget. Setau saya, waktu SMA mereka ini jarang banget ngobrol, jarang berinteraksi lah pokoknya. Sampai pada suatu malam pas mereka lagi kumpul bareng teman-teman saya yang lainnya, waktu itu mereka lagi single, dan cinlok lah!

di pelaminan bersama 29 mates :)

I always love weddings! Saya selalu seneng kalo diajak ke acara resepsi pernikahan, apalagi nikahan temen sendiri. Selain jadi ajang kumpul-kumpul sama temen-temen, di nikahan ini saya bisa dandan pol-polan, syukur-syukur kalo di sana ketemu jodoh, hahahaa (amin!). Pernikahan itu kan salah satu bentuk kebahagiaan, happiness is contagious, right? Dan yang bikin seru nih ya, kalo temen yang mau nikah itu ngasih bahan baju yang seragam buat dipake ke resepsinya. Seperti yang dilakukan dua orang temen baik saya sewaktu kuliah, Vicky dan Nina.

Vicky's wedding in purple silk

Nina's wedding in goldy green silk

Rasanya seru banget bisa ke nikahan rame-rame, dengan dandanan cantik dan dress yang senada warnanya. Apalagi yang nikah ini temen semasa kuliah dulu, temen seperjuangan, 4 tahun di tempat yang sama. Soal tempat resepsi, makanan, dateng sama siapa, dan yang lain-lain udah bukan jadi masalah dan nggak ada komentar lagi, because togetherness is ├╝ber alles :')

Lain ceritanya sewaktu saya dateng ke nikahan salah satu temen baik saya di SMA (again), Febrian namanya. Siapa sih anak 29 yang nggak kenal Febrian? Si pentolan veteran sejati yang pemikirannya cerdas, bisa dibilang out of the box (semoga lo nggak baca tulisan ini, yan :p ). Febrian ini bisa dibilang 'bapak'-nya anak-anak lah ya. Di pertengahan tahun ini dia akhirnya menjatuhkan pilihan ke seorang cewe muslimah yang udah dipacarinya selama kurang lebih setahunan, Listya. Karena cewenya ini asli sunda pisan, maka resepsinya pun digelar di tanah sunda. Yang bikin agak rempong selain karena jauh, acara resepsinya itu berlangsung jam 11 siang, which means harus berangkat pagi buta dari Jakarta. Niat mau nginep rame-rame di Bandung pas H-1 batal, akhirnya saya dkk jam 8 pagi kumpul di rumah Evan dan saat itu juga langsung berangkat, padahal malemnya saya abis nobar penyisihan grup B Euro 2012 sampe jam setengah 5 pagi lho, kebayang kan betapa mata panda-nya saya :O

Febrian's wedding day, yeay!


Rasa lelah dan ngantuk itu terbayar begitu sampe di tempat resepsinya. Everything looks simply beautiful! Febrian yang sehari-harinya terlihat berantakan, hari itu jadi keliatan beda, begitu pun dengan Listya. Semua teman-teman saya yang menikah saat itu punya caranya masing-masing untuk berbagi kebahagiaan dengan cara yang menyenangkan.

Mudah-mudahan nanti saya juga bisa seperti mereka ya :')



0 comments:

 

Blog Template by YummyLolly.com